Cinta 8: Apa Yang Saya Peroleh Dari Hidup

Dear all

Tadi ada yang dengerin Delta gak siiih hiks hiks sedih
ah kalau gak ada hehehe … tadi topiknya .. Mengapa
kita harus bijak dengan antibiotika
Kuartet lho, tim delta medika (IA, KP, PSP) plus Prof
Amin….

Maaf juga ya belum bikin BR hehehe gak tau deh kerjaan
rasanya bejibun padahal tidur sih maks 4 jam aja
sehari … tangan juga gemeteran nih .. hehehe kenapa
yaaaa…..
Kayaknya banyak deh alasannya … salah satu nya ..
hipoglikemia alias kelaparan belum masuk sesuatu
padahal; bangun jam 4.30 hehehe tidur jam 1.00
Jumat ini ada big meeting, saya juga harus presentasi
di WHO makanya mohon maaf saya bolos dulu dari milis
meski semua email saya cermati satu persatu
BIG THANKSSS and BIG HUGS buat semua yang sudah
membantu saya …eh salah .. membantu SPs yang sedang
dilanda masalah
Sebagai ganti BR … saya sempatkan membuat Cinta yang
mohon maaf kali ini puanjaaanggg hehehe … sebelum
saya terbenam kembali kekesibukan saya sampai minggu
depan …

ANAK-ANAKKU SAYANG ….
repot kalau dah tua nih hehehe … bawaaannya nyium
bau tanah aja hehehe … tapi Kan Rasul juga bilang
(saya edit dengan membuang akat beramal karena saya
tidak mau menyebut KESIBUKAN SAYA SEBAGAI BERAMAL ..
SOMBONG AMAT … AUDZUBILAH MINZALIK … yang berhal
menilai kita kan Yang Di Atas) … dari waktu ke waktu
.. ingatlah seolah kamu akan mati besok …
Kalau sembahyang .. salah satu doa saya .. Tuhan
berikan aku kemudahan ketika ajal menjemputku … saya
gak mau sakit lama .. menyusahkan keluarga saya
(apalagi kami tidak kaya dan biaya pengobatan di
Indonesia mahal buangetttt) … saya gak mau masuk RS
.. saya takut sakit di Indonesia …(tapi itu kan
pendapat saya … saya bisa saja amat sangat salah dan
subyektif) … tapi saya punya beberapa pengalaman kok
… tapi gak bakal saya ceritain di sini deh hehehe

Kalau sudah tua tuh juga jadi gampang sedih hehehe …
cengeng gitu … bawaannya mau beberes aja … nah
dalam rangka beberes ini … saya melakukan beberapa
renungan sederhana .. renungan wati yang mengutip kata
Wimar Witoelar .. tergolong POB .. Partai Orang Biasa

Ijinkan saya berbagi renungan saya .. renungan wati
seaslinya (apa adanya .. kan memang begitu adanya saya
.. terlalu straight forward sehingga gak punya banyak
teman hehehe tapi sekarang banyak teman bahkan anak di
milis ini yaaa)

Saya sedang membaca buku My Life nya Bill Clinton
pemberian sahabat saya Sutji di Houston (hi diajeng, I
really miss you) .. selain bahasanya uenak banget,
sangat mengalir … saya kagum akan daya ingatnya dan
sangat tertarik dengan filsafah hidupnya … every now
end then di bab-bab buku tsb disisipiu statement …
“THE LESSONS are …

Ahh bijak banget ya … Indah banget dunia ini kalau
saya meluangkan waktu secara berkala dari hari ke hari
dari satu kejadian ke kejadian lain … Apa
pembelajaran yang sudah dan tengah saya peroleh
sepanjang hidup saya yang sudah oversexs… ini hehehe
oversex bukan hiperseks lhooo

WATI AS A CHILD – LESSONS NUMBER 1.
Orang tua saya mengajarkan … NANTI .. KALAU SUDAH
BESAR, SUDAH PUNYA KELUARGA DAN ANAK2 … JANGAN BERI
MAKAN KELUARGAMU DARI SUMBER YANG BISA DIPERTANYAKAN
KEBERSIHANNYA ….
Sepele dan basic banget ya … Orang tua saya keluarga
biasa2 saja (bahkan sempat kekurangan … konsekuensi
memegang prinsip) tetapi highly intelligent … rekan2
papah jauh lebih kaya dari kami .. alhamdulillaah
ketiga anak papah mamah jadi meski saya paling miskin
dari kami tiga bersaudara …hehehe

Pelajaran kedua … TUNTUTLAH ILMU KE NEGERI CINA …
TUNTUTLAH ILMU SEPANJANG HAYAT…
Lagi2 .. sangat sederhana gak bombastis ya. Hidden
messagesnya … (1) jangan cepat puas dengan ilmu yang
sudah dimiliki … up date lah dirimu … ilmu kan
terus berkembang … bagaimana bisa bersaing (sahabat
saya di WHO Prof Hennessy bolak balik mengingatkan ..
sebentar lagi era perdagangan bebas mencakup jasa
layanan kesehatan .. wati you have to make sure that
you are able to compete with whoever come from abroad
… dokter LN yang akan bebas masuk ke Indo ..
maksudnya) … (2) belajarlah setiap saat ..
bergurulah kepada siapa saja … jangan sombong …
jangn menganggap kamu lebih hebat dari orang lain …

Pelajaran ketiga … TIDAK ADA SATUPUN MANUSIA YANG
MAU MEMILIH TERGOLONG KAUM PAPA, TIDAK ADA SATUPUN
YANG AKAN MEMILIH UNTUK JADI MANUSIA BODOH/TIDAK
BERPENDIDIKAN, DAN TIDAK ADA YANG MAU MENDERITA –
JATUH SAKIT.
Sederhana juga ya … tetapi ini sumber kekuatan saya
… bahwasanya yang kaya membantu yang miskin, yang
pintar membantu yang ignorant (bukan bodoh tetapi
tidak atau belum tahu), yang kuat membantu yang lemah

Siapa sih yang mau miskin, lalu jatuh sakit … gak
bisa bayar, gak ngerti sakitnya anak apa … dokternya
ngomong apa sih … gak mudenggg… mau tanya takut
Konsep ini juga yang selalu saya deliver ke murid2
saya PPDS (dokter yang sedang ambil spesialisasi anak)
.. tapi nanti di seksi lain surat ini ya

WATI AS A WIFE AND A MOTHER – LESSONS NUMBER 2
Pelajaran pertama … HIDUP TIDAK BISA DIPUTAR BALIK
… PADAHAL … SAYA MAU MENDAFTAR SEKOLAH : BAGAIMANA
MENJALANI KEHIDUPAN …seandainya ada … Kesalahan
tidak bisa diralat and as a mother .. I made a lot of
mistakes … itu sebabnya saya berkeinginan kuat agar
para orang tua masa kini tidak mengalami hal yang
sma… saya bertekad agar orang tua muda kita lebih
smart dan lebih bijak …
Buat saya … anak adalah sumber kebahagiaan dan
kekuatan tiada tara, keluarga adalah pelabuhan damai
nan teduh … 9saya suka bilang sama suami .. hmmm
untung ya punya bini kayak PSP .. gak minta apa2
hehehehehehe)

Di FKUI .. orang kecele ketika saya minta pensiun dini
… label nya kan wati ambisius hehehe. Keinginan
untuk sungguh2 disalah artikan sebagai ambisius
Padahal sama murid saya selalublang manusia hidup
harus punya ambisi .. kan .. gak negatif ya …

Pelajaran kedua … KERETAKAN RUMAH TANGGA BERAWAL
DARI MASALAH SEPELE …MARRIAGE LIFE IS COMPLICATED
… DO NOT TAKE IT FOR GRANTED ..JANGAN LENA SEHINGGA
“MEREMEHKAN” PASANGAN HIDUPMU … Perceraian umumnya
karena masalah kecil yang build up
Keharmonisan dan keromantisan harus dijaga selain
respek dan saling menjaga kepercayaan … jaga badan
wahai perempuan … hehehe … jangan mentang2 dah
punya anak … gak ngurus badan ya hehehe

Pelajaran ketiga … MESTI PINTER MASAK hehehehe …
Lain sih masakan pembantu sama masakan kita … ada
bumbu yang tidak bisa dibeli yaitu .. LOVE, COMPASSION

Pelajaran keempat … TIDAK MENUNTUT …hehehe rahasia
ahh .. ntar gua telanjang asli … gak ada rahasia
lagi … pojok2 saya ketahuan semua

WATI AS A STUDENT … LESSONS NUMBER 3
Pelajaran pertama … GANTUNGKAN CITA2 SETINGGI LANGIT
… ALWAYS AIM FOR THE BEST …
Dari SD sampai SMA hehehe maap … bintang pelajar
terus … Bahasa Jerman aja dikasih 10 karena ternyata
guru bahasa jerman nya satu sekolahan bahasa sama saya
hehehe (saya gak bilang sama mamah papah saya ambil
bahasa jerman saat SMA supaya mereka gak pusing mikir
macem2 mis biaya …
Selama sekolah .. saya kaya hasil jual otak (aduuuh
maaf ya buka kartu nih .. temen2 yang kaya minta
dibikinin PR … kasih imbalan … boleh pilih mau
makan apa di kantin sekolah (mamah gak bolehin saya
jajan)
Cita2 saya banyak waktu kecil … tapi lalu memilih
pengin jadi dokter .. lalu saat itu keluarga lagi
susah .. saya ingat mamah tanya .. uangnya darimana
wat … kan sekolah dokter mahal …Ahhh mah gimana
nanti aja deh (selama kuliah kasih les hehehe),
transport gratis .. ada aja yang jemput … entah
karena naksir (suit suit suittt eh anak2 gua mudahan
gak baca nih gawattt) .. atau yang butuh ditentir
hehehe … Sempat pula jadi penyanyi paduan suara
FKUI, penyanyi band FKUI hehehe … tapi bukan karena
suara bagus lhoo… karena emang dasarnya gila aja …

Pelajaran kedua … JANGAN CEPAT PUAS, GIVE YOUR VERY
BEST TETAPI JANGAN OVER CONFIDENT, YOUR “ENEMIES”
SHOULD BE REGARDED AS MUCH STRONGER THAN YOU ARE
Waktu PPDS .. saya gak pernah lihat matahari .. kalau
ada pasien gawat … malam meski bukan giliran jaga
.,,, saya balik ke RSCM …
Kalau mau presentasi kasus .. orang lain bisa sekejap
persiapannya .. karena saya slow learner … saya
butuh 3 bulanan … but really proud of the results
… nobody able to beat me …karena semua buku semua
tulisan saya lahap …

Waktu dapat bea siswa … Nah perjuangan beasiswa
untuk dokter yaitu program bergelar luar biasa
beratnya … di Indonesia aja 4 tahap seleksi dan
tahun itu hanya saya satu2nya yang lolos (banyak sih
dokter sekolah short program dan non gelar) … sampai
sana .. mesti ujian dihadapan board supaya bisa
menangani pasien …keringet dingin mana pakai trem
nyasar pulaaaa…

Pelajaran ketiga … BERIKAN ILMU MAKA KAMU AKAN
MENDAPAT TAMBAHAN ILMU …
Makanya saya mendidik diri saya … sebarkan apa yang
kau ketahui maka pengetahuan saya pun akan bertambah
..
saya mendidik pasien2 RSCM .. saya mendapat tambahan
ilmu .. ilmu bagaimana berkomunikasi dengan semua
lapisan dan semua jenis/karakter manusia
Setiap membuka ceramah .. salah satu kalimat pembuka
saya … saya sebagai dokter … tidak punya kemahiran
berkomunikasi … oleh karena itu .. bila kalian tidak
mengerti .. potong saja … hehehe tapi ngomongnya
biasa .. pakai gaya nyeleneh
Ibu saya pernah bilang .. wat .. kamu gak cocok jadi
dokter .. kamu gak pandai berkomunikasi (iya lho ..
saya tuh sebagai anak senang day dreaming … hehehe
sampai sekarang … teman gak banyak .. gak seneng
ngumpul2 paling sesekali aja .. hobinya baca dan
belajar .. nerd banget deh)
Nah saya bertekad sekuat tenaga untuk mempergunakan
masa pendidikan kedokteran saya dengan sebaiknya2
untuk ..(1) leaning my ears … (2) learn how to
deliver a message … ternyata .. kuncinya sederhana
banget … selama kita bicara dengan bahasa CINTA …
messages nya nyampe …

WATI AS A TEACHER – LESSONS NUMBER 4.
Pelajaran pertama … GURU ADALAH ROLE MODEL …
ETHICALLY, PHILOSOPHYCALLY, AND SCIENTIFICALLY
Ini berdasarkan pengalaman pahit saya dengan beberapa
guru saya yang ternyata lain di mulut lain di tindakan
Teori nya canggih tapi prakteknya …
Semoga Tuhan membantu saya

Pelajaran kedua … KERENDAHAN HATI …
Mau belajar dari siapa saja, mengappreciate mereka
yang lebih maju dari kita meski mereka bukan dari peer
group saya, bahkan dari laymen sekalipun ..
Ini saya peroleh dari guru2 saya di LN … luar biasa
deh rendah hatinya … meski saya yunior .. mereka mau
mendengarkan saya ketika saya mengemukakan opini saya
… dan biasa darah muda .. kadang meletup-letup dalam
mengemukakannya … tetapi dari mereka saya belajar
untuk sedikit demi sedikit mengurangi letupan2 tsb …
sampai sekarang saya masih menganggap diri saya murid
sekaligus guru yang masih harus banyaaak belajar dan
saya memperoleh banyak sekalipelajaran hidup dengan
menggeluti milis ini
masih banyak kekurangan saya … maap maap maap …
tapi saya Insya Allah terus mencoba memperbaiki diri
saya; semoga Tuhan menjaga saya

Pelajaran ketiga … GURU SESUNGGUHNYA ADALAH PASIEN2
MU
Dalam dunia kedokteran .. pelajaran terpenting adalah
bedside teaching .. bukan dari textbook semata …
urut2annya
anamnesis: tanya jawab seputar penyakit si pasien ..
keluhan sekarang .. penyakit sebelumnya, riwayat
keluarga, kondisi psikososial dst dst
pem fisik …diawali dengan inspeksi .. melihat …
meraba .. memegang mengetuk mendengarkan
baru kalau perlu pemeriksaan penunjang
Wah … gede banget utang saya sama pasien … utang
darah dan nyawa .. siapa sih yang t5ega anaknya sakit
“dijadikan obyek belajar…; di uyek2 ..
Saya juga banyak belajar dari pasien bule saya …
makanya meski bayaran di SOS gak manusiawi saya
bertahan hehehe .. biar tetep dapet ilmu … kan
mereka kalau tanya ndedes banget .. lengkap deh .. 30
menit gak cukup … untungnya .. mereka menghargaio
kalau saya bilang saya gak tahu hehehe
misalnya 6 tahun yl saya ditanya soal Japanese
encephalitis ..mereka mau pindah ke Bali .. maluuu
banget saya … saya bilang saya gak tau (saya gak tau
otu penyakit apa, gimana nularnya, dst dst dst ..
rasanya bodoh banget .. untung dia bawa artikel ..
saya diberi kesempatan untuk cari tahu lalu kami
teteleponan untuk menentukan sikap [peru tidaknya
imunisasi itu…
Semoga Tuhan menjaga guru-guru saya ini
Menjaga saya … agar bisa terus berguru

Pelajaran keempat … MURID SAYA HARUS BISA DILEPAS DI
MASYARAKAT
hehehe nah ini juga yang sering membuat saya dilabel
galak … padahal saya kan menysun obyektif kurikulum
untuk S1 dan S2 .. jadi lulus tidaknya ya mengacu
kompendium .. kalau bagus .. banyak kok dapat di atas
8 ..
Di Australia .. salah satu tugas saya kan memberi
kuliah hepatologi ke mahasiswa S1 dan registrar yang
baru masuk … nah untuk ujiannya .. saya cuma
pengamat .. dan saya tertarik diskusi para penguji ..
hal pertama yang mereka utarakan .. are we happy for
him (her) to serve our community?

WATI AS A DOCTOR – LESSONS NUMBER 5
Pelajaran pertama .. PRIMUM NON NO CERE … ABOVE ALL
DO NOT HARM
Salah satu klausul dalam sumpah kedokteran yang
dikemukakan Galen .. murid dari Hippocrates
Harm di sini … maknanya luassss banget
lahir batin

Pelajaran kedua … DOCTOR PATIENT PARTNERSHIP IS THE
FOUNDATION OF MEDICAL ETHICS
Bagaimana mau optimal kalau tidak berteman ..
guru2 saya … selalu memanggil nama … mengenal satu
persatu pasien nya …, ada emotional bond
aduuh nikmatnya .. makanya praktek pasien gak mau
banyak2 .. bisa bisa bercengkerama …
Supaya cengkerama nya asik, nyambung .. pasien gua
kudu pinter … jadi “berantemnya” sekalipun berantem
yang enak hehehe untungnya gak pernah berantem sama
pasien karena belum pernah selama lebih 26 tahun
ketemu pasien yang ngajak “berantem” …

Pelajaran ketiga … A DOCTOR WILL BE ABLE TO CURE
SOME OF THE TIME, RELIEVE MOST OF THE TIME, BUT SHOULD
COMFORT ALL THE TIME
Kepada PPDS, lalu waktu kumpul2 di markas sama dokter
muda … saya kemukakan pendapat saya (dan bisa saja
salah …)
Bahwasanya … umumnya yang dibutuhlkan orang tua itu
reassurance … karena mayoritas gangguan kesehatan
kan minor ailments

Saya juga selalu memposisikan bahwa kalau pasien gak
gerti penjelasan saya maka saya yang gagal .. lah wong
yang belajar kedokteran saya … sayalah yang harus
mencoba dan mencoba lagi sampai pasien sedikit demi
sedikit memahami minimal .. gak takut sama saya
saya praktekkan itu di puskesmas kelurahan, lalu
ketika di puskesmas kecamatan, lalu di RSU kab
Tabalong Kalsel dan RSU Bayu Asih Purwakarta

Pelajaran keempat … KALAU MAU KAYA JANGAN JADI
DOKTER ..
sedih ya .. tapi memang ini kenyataannya … sistem
kita amburadul
Jadi .. kalau niat jadi dokter .. mesti punya strategi
… bagaimana dapat uang tambahan yang “nyaman”
Soalnya .. kalau nunggu perbaikan regulasi, sistem …
lama banget
Untung nya nih era informasi sudah membuat konsumen
menjadi smart dan rasional jadi kalian pasar yang
nyaman buat saya …
kalian menghargai keprofesian bukan resep yang ditulis
… Semoga Tuhan membantu saya

aduuuh aduh malu nih … habis telanjangggg (untung
tidak bulat)
Sekali lagi .. apa yang saya tulis di atas adalah
pelajaran hidup yang saya peroleh … bukan berarti
saya sudah kayak gitu
bukan berarti orang lain mesti kayak gitu atau tidak
kayak gitu
saya kepingin kayak gitu … (kalau fase anak sudah
lewat tapi sebagai ibu, guru meski gurunya di luar
institusi pendidikan hehehe, sebagai dokter) … saya
berkeinginan saya bisa kayak yang saya tulis tadi ..
semoga Tuhan membantu agar pelajaran tidak tinggal
pelajaran, melainkan menjadi nyatadalam bentuk sekecil
apapun … maklum .,.. jalan sudah tidak panjang lagi
eling wati eling hehehe

maaf kalau ada yang tidak berkenan
pasti tidak ada niatan jahat ..
cuma kemahiran komunikasi masih terbatas nih

lapar euyy /.. jam 2 meeting waktu lunch habis bikin
surat cinta tapi gak papa .. paling “:kembung” hehehe
alias buang A…

love you allllll
wati

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: